Memahami Komponen Laporan Keuangan

Baca juga

Penyebab Pencairan Insentif Prakerja Terlambat

Money Warnabiru.com - Keterlambatan pencairan insentif prakerja telah menimbulkan berbagai polemik dan pertanyaan bagi banyak orang mengenai bagaimana status...

Cara Memulihkan Limit Akulaku Setelah Telat Bayar Tagihan

Money, warnabiru.com - Bagaimana cara memulihkan limit akulaku setelah telat bayar tagihan? ini adalah pertanyaan yang sering diajukan oleh pengguna...

Telat Bayar Akulaku, Apa Resikonya?

Warnabiru Money - Akulaku adalah layanan keuangan yang menawarkan beragam pinjaman dalam bentuk kredit virtual. Pengguna yang disetujui bisa...
Tim Redaksi
Mengulas berbagai informasi seputar bisnis, finansial dan teknologi.

Money Warnabiru.com – Komponen laporan keuangan adalah makna atau konstruksi yang sengaja ditentukan dalam proses akuntansi untuk melambangkan atau mewakili realitas kegiatan bisnis suatu entitas bisnis. Sehingga orang dapat membayangkan realitas kegiatan secara finansial tanpa harus menyaksikan secara fisik kegiatan tersebut. Kegiatan di sini termasuk proses fisik dan non-fisik serta ekonomi dari entitas bisnis. Apa saja komponen Laporan Keuangan?

Komponen Laporan Keuangan

Fokus pelaporan keuangan mencakup keputusan investasi dan kredit. Karena fokus pada hal tersebut maka informasi laporan keuangan harus mencakup:

  • Posisi keuangan
  • Profitabilitas
  •  Kinerja manajemen, dan
  • Tanggung jawab manajemen

Tujuan pelaporan keuangan menentukan secara umum komponen laporan keuangan yang harus disajikan untuk menyajikan laporan. Untuk organisasi non-bisnis, keputusan rasional mengenai alokasi dana untuk organisasi adalah fokus tujuan pelaporan. Jadi informasi semantik yang harus diserahkan kepada penyedia dana juga berbeda. Dalam organisasi non-bisnis, informasi semantik meliputi:

  • Jenis layanan yang dilayani
  • Kelangsungan penyediaan layanan
  • Tanggung jawab manajemen.

Karena itu, selain komponen badan usaha yang relevan, seperti komponen laporan keuangan perusahaan dagang, komponen laporan keuangan koperasi, komponen laporan keuangan bank, dan komponen laporan keuangan. Ada beberapa komponen spesifik yang melekat pada organisasi non-bisnis, seperti komponen laporan keuangan desa, komponen laporan keuangan partai politik, dan komponen laporan keuangan pemerintah.

Komponen umum dari tujuan pelaporan keuangan adalah:

  • Arus kas bersih masa depan ke entitas bisnis
  • Sumber daya ekonomi entitas bisnis
  • Klaim pada sumber daya ekonomi

Dari perspektif entitas bisnis, klaim adalah hutang atau kewajiban. Kewajiban kepada entitas lain masih disebut kewajiban. Sedangkan kewajiban kepada pemilik disebut ekuitas. Untuk perusahaan swasta, ekuitas sering disebut modal. Ekuitas adalah istilah formal atau resmi.

  • Perubahan pada komponen laporan keuangan di atas karena transaksi, peristiwa, atau keadaan.

Atas dasar karakteristik kualitatif informasi (reliabilitas, akurasi simbolik spesifik, dan keterkaitan), tujuan pelaporan keuangan (informasi semantik harus disajikan). Dan komponen umum seperti yang dibahas di atas, FASB mengidentifikasi elemen spesifik yang penting sebagai berikut:

Untuk entitas bisnis:

  • Aktivasi Kewajiban
  • Ekuitas atau aset bersih untuk entitas non-bisnis.
  • Investasi oleh pemilik (investasi oleh pemilik)
  • Distribusi kepada pemilik
  • Pendapatan komprehensif
  • Pendapatan
  • Keuntungan
  • Kerugian
  • Arus kas dari aktivitas operasi (arus kas dari aktivitas operasi)
  • Arus kas dari aktivitas investasi (arus kas dari aktivitas investasi)
  • Arus kas dari aktivitas pendanaan (arus kas dari aktivitas pendanaan)

Komponen aset bersih untuk entitas non-bisnis:

  •  Aset bersih yang dibatasi secara permanen.
  • Aset bersih dibatasi sementara.
  • Aset bersih tidak terbatas / (aset bersih tidak terbatas).

Aset adalah komponen spesifik dari sumber daya ekonomi perusahaan. Ekuitas dan kewajiban adalah komponen spesifik klaim terhadap sumber daya dari entitas dan pemilik lain. Aset, kewajiban, dan ekuitas mencerminkan posisi keuangan sebagai informasi semantik. Arus kas dari aktivitas operasi, investasi dan pendanaan adalah komponen spesifik dari arus kas bersih. Investasi, distribusi, pendapatan komprehensif, pendapatan, biaya, laba dan rugi mencerminkan perubahan dalam tiga komponen posisi keuangan akibat transaksi, peristiwa, atau keadaan yang disertai dengan perubahan ekuitas.

Ada 3 jenis perubahan karena transaksi, peristiwa, atau keadaan, yaitu:

  1. Perubahan yang tidak memengaruhi ekuitas.
  2. Perubahan yang memengaruhi ekuitas dan komponen lainnya
  3. Perubahan yang hanya memengaruhi ekuitas.

Itulah sedikit penjelasan kami mengenai komponen laporan keuangan. Semoga informasi ini bermanfaat untuk Anda!

 

Tinggalkan Komentar

Berita Terbaru

Penyebab Pencairan Insentif Prakerja Terlambat

Money Warnabiru.com - Keterlambatan pencairan insentif prakerja telah menimbulkan berbagai polemik dan pertanyaan bagi banyak orang mengenai bagaimana status...

Cara Memulihkan Limit Akulaku Setelah Telat Bayar Tagihan

Money, warnabiru.com - Bagaimana cara memulihkan limit akulaku setelah telat bayar tagihan? ini adalah pertanyaan yang sering diajukan oleh pengguna yang kehilangan limit akibat tagihan...

Telat Bayar Akulaku, Apa Resikonya?

Warnabiru Money - Akulaku adalah layanan keuangan yang menawarkan beragam pinjaman dalam bentuk kredit virtual. Pengguna yang disetujui bisa menggunakan limit kredit untuk belanja...

Punya BPJS, Masih Perlukah Asuransi ? Ini Penjelasannya

Seberapa perlukah asuransi? Apakah masih membutuhkannya jika sudah punya BPJS? Simak berbagai keuntungan mengikuti asuransi di sini.Dalam hidup, selalu ada fase seseorang sakit, mengalami...

Pemerintah akan Menyalurkan Bantuan Sosial Tunai Senilai Rp 500 ribu Mulai September

Money WARNABIRU.com - Pemerintah akan menyalurkan bantuan sosial tunai senilai Rp 500 ribu.Bansos tunai Rp 500 ribu itu akan diberikan kepada 9 juta keluarga...

Artikel Terkait